TAHUKAH KAMU
TENTANG PULAU PASARAN?

Pulau Pasaran merupakan sentra produksi ikan teri dan ikan asin seluas 13 Ha yang memasok ikan ke seluruh Lampung. Pulau yang dihuni oleh lebih dari 1.500 jiwa atau 354 kepala keluarga ini memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi kawasan wisata kota melalui pengelolaan kawasan pesisir yang berkelanjutan.

Namun pada tahun 2021, timbulan sampah di Pulau Pasaran mencapai 2.864 kg per minggu atau sekitar 149.000 kg per tahun di mana 64% di antaranya adalah sampah residu plastik. Hal ini disebabkan oleh ketimpangan antara tingginya jumlah sampah yang diproduksi, tingginya persentase warga yang tidak mengelola sampah yaitu sebanyak 95,4%, serta tidak adanya akes penjemputan dan pengolahan sampah. Akibatnya, sampah di Pulau Pasaran belum terkelola dengan baik sehingga mencemari perairan di sekitar Pulau Pasaran dan menghambat optimalisasi pengembangan Pulau Pasaran menjadi kawasan wisata.

Apa yang Ingin Kita Capai?

Program Pasaran Wawai bertujuan untuk mengurangi timbulan sampah, mencegah kebocoran sampah ke lingkungan, dan memberikan benefit ekonomi kepada masyarakat sekitar demi mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Program ini diharapkan dapat mendorong terjadinya kolaborasi dengan pemangku kepentingan dari berbagai sektor untuk membantu mencapai target, yaitu mengubah perilaku dalam mengelola sampah, terwujudnya pelayanan penjemputan dan pengumpulan sampah anorganik untuk mempermudah pengelolaan sampah, serta membuka lapangan pekerjaan hijau bagi masyarakat lokal di seluruh rantai solusi.

Untuk menghadirkan solusi demi mewujudkan tujuan di Pulau Pasaran, changemakers menerapkan tiga solusi utama sistem pengelolaan sampah melalui konsep ekonomi sirkular.

SOLUSI KAMI

Pendidikan Lingkungan Terintegrasi

Mengubah perilaku masyarakat Pulau Pasaran, baik rumah tangga maupun UMKM untuk mengurangi timbulan sampah, meningkatkan pemilahan sampah, dan mengolah sampah organik.

Platform Penjemputan Sampah Digital

Inisiasi platform penjemputan sampah berbasis teknologi digital untuk memudahkan pengumpulan dan pengangkutan sampah ke tempat pengolahan sampah RINDU (Rumah Inovasi Daur Ulang), bank sampah, dan TPS 3R.

Penyediaan Teknologi Daur Ulang Sampah

Inisiasi pengolahan sampah organik melalui pengomposan di lokasi sumber, dan daur ulang sampah residu (low-value waste) berbasis teknologi menjadi produk roster (ventilasi beton) di tempat pengolahan sampah RINDU agar bisa memberikan keuntungan ekonomi.

Perkembangan Dampak

...
Dampak Sosial

Kami mengedukasi masyarakat setempat dan mengkader Kartini Pasaran untuk meningkatkan kesadaran terhadap pengelolaan sampah dan mengubah kebiasaan untuk mengurangi jumlah sampah.

...
Dampak Lingkungan

Untuk menciptakan dampak nyata bagi lingkungan, kami berkomitmen untuk terus meningatkan jumlah sampah yang diangkut dan diolah dari Pulau Pasaran.

...
Dampak Ekonomi

Tidak hanya berfokus mengurangi sampah, kami turut serta mengolah sampah untuk menciptakan dampak ekonomi berkelanjutan.

OUR INITIATOR

OUR CHANGEMAKERS

OUR PARTNERS